Home Agama Pengertian Dogma Lengkap Dengan Wujud Dari Iman

Pengertian Dogma Lengkap Dengan Wujud Dari Iman

5
0
Kebanyakan orang yang menyatakan bahwa kata iman berasal dari kata kerja amina-ya’munu-amanan, yang berarti percaya. Oleh lantaran itu, pengertian iman adalah percaya menunjuk perilaku batin yang terletak dalam hati. Akibatnya, orang yang percaya atau iman kepada allah dan selainnya menyerupai yang ada dalam rukun iman, walaupun dalam perilaku kesehariannya tidak mencerminkan ketaatan atau kepatutan (taqwa) kepada yang telah dipercayainya, masih disebut orang yang beriman, Hal itu disebabkan lantaran adanya keyakinan mereka bahwa yang tahu urusan hati insan ialah allah dan dengnan membaca dua kalimah syahadat telah menjadi islam. 

Kebanyakan orang yang menyatakan bahwa kata iman berasal dari kata kerja amina Pengertian IMAN Lengkap dengan Wujud Dari IMAN


Definisi iman secara harfiah, Iman diartikan dengan rasa kondusif (al-amanah, yakni kesejahteraan dan kesentosaan) dan kepercayaan (al-amanah, yakni keadaan bisa dipercaya atau diandalkan). Orang yang beriman, berarti jiwanya merasa hening dan sikapnya penuh keyakinan dalam menghadapi semua dilema hidup. rasa kondusif dan keyakinan itu diperoleh dari kepercayaannya terhadap suatu yang ghaib, yang mempunyai kekuatan dan kekuasaan yang melebihi dirinya dan dianggap bisa mengendalikan dan menghipnotis kehidupan jiwa manusia.  Iman tidak hanya sekedar diartikan percaya akan adanya Tuhan. Kalau pengertian iman hanya sebagai percaya tanpa konsekuensi yang faktual sudah tidak bermakna percaya atau menaruh kepercayaan kepada Allah terkandung pengertian perilaku atau pandangan hidup yang penuh kepasrahan diri kepada Allah. Salah satu wujud iman ialah perilaku hidup yang memandang Allah sebagai daerah bersandar.

Dalam surat Al-Baqarah ayat 161 dikatakan bahwa orang yang beriman ialah orang yang amat sangat cinta kepada Allah. Oleh lantaran itu beriman kepada Allah berarti amat sangat rindu terhadap pemikiran Allah yaitu al-qur’an berdasarkan sunnah Rasul hal itu lantaran apa yang dikehendaki Allah menjadi kehendak orang yang beriman, sehingga sanggup menjadikan untuk mengorbankan segalanya dan kalau perlu mempertaruhkan nyawa.

Dalam sebuah hadits diriwayatkan Ibnu Majah, Iman didefinisikan dengan keyakinan dalam hati, diikrarkan dengan lisan, diwujudkan dengan amal perbuatan. dengan demikian iman lupakan kesatuan dan keselarasan antara hati, ucapan, dan tingkah laku, serta sanggup juga dikatakan sebagai pandangan dan perilaku hidup atau gaya hidup.

Pengertian iman secara terminologi sanggup dilihat pada hadits Nabi sawi  yang diriwayatkan oleh imam muslim yakni iman ialah percaya kepada Allah, malaikat-malaikat-nya kitab-kitab-nya rasul-rasul-nya dan hari lalu itu percaya kepada Qada dan Qadar. Pengertian iman ialah suatu kekuatan yang ada dalam diri insan tidak gampang untuk diketahui secara niscaya ihwal keadaan yang bahwasanya lantaran tidak gampang untuk dilihat dan dianalogikan. Iman hanya sanggup diketahui dari tanda-tanda lahiriyah yang nampak padat prilaku lahiriyah seseorang, tanpa sanggup diketahui keadaan sebenarnya.

WUJUD IMAN

Akidah islah Dalam al-qur’an disebut dengan iman. Bukan hanya berarti percaya, melainkan yakin yang mendorong seorang muslim untuk berbuat. Oleh lantaran itu lapangan iman sangat luas bahkan meliputi segala sesuatu yang dilakukan seorang muslim yang di sebut dengan amal shaleh. 

Iman hendaknya berwujud pernyataan dengan lidah, dilandasi dengan keyakinan dalam hati disertai perbuatan dengan tulus dan jujur dalam menjalankan perintah allah dan rosul-nya. Ada beberapa pendapat para mahir yang berkaitan dengan wujud iman dalam diri seseorang (Yusran Asmuni, 1996):

1. Iman ialah tashdiq (membenarkan diri dalam hati) ihwal wujud Allah. berdasarkan pendapat ini Imam semata-mata urusan hati, bukan terlihat dari luar. bila seseorang sudah tashdiq, membenarkan dan meyakini akan adanya Allah, maka ia sudah beriman, sekalipun perbuatannya tidak sesuai dengan tuntunan pemikiran agama.

2. Iman itu tashdiq di dalam hati dan diikrarkan dengan lidah. dengan kata lain seseorang bisa disebut beriman bila ia mempercayai didalam hatinya akan eksistensi Allah dan mengikrarkan kepercayaannya itu dengan lidah. Konsep ini juga tidak menghubungkan iman dengan amal perbuatan manusia, yang penting tashdiq dan ikrar.

3. Iman ialah tashdiq di dalam hati, diikrarkan dengan lisan, dan dibuktikan dengan perbuatan. konsep ketiga ini mengaitkan perbuatan insan dengan iman. lantaran itu, keimanan seseorang ditentukan pula oleh amal perbuatannya.

Demikian ulasan artikel kami terkait dengan Pengertian Iman Lengkap dengan Wujud Dari Iman. Mohon maaf bila ada kesalahan dan biar bermanfaat.

Sumber: Zaimina, B.A, dan Afif, U. 2014. Buku Pedoman Pendidikan Agama Islam (PAI) Politeknik Negeri Jember. Absolute Media; Yogyakarta

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here